Girik Cik: Cerito Didik di Negeri Mendidik

Rakyat negeri itu bukannya idak bebaju, bukan pulo idak ngeyam pendidikan.  Cuman entah ngapo, rakyat negeri itu kalu cerito bekio nian, ngecek  lamo,  suaro tekadang idak jelle, selesai idak.  Itulah cerito didik di negeri mendidik.
Tapi kalu diliek, tampaknyo belaku pepatah, “Rumah Kecik Idak Bepagar, Rumah Gedang Idak Bepintu. Masih kecik Idak Belajar, La Gedang Idak Pulo Endak Beguru”. Jadi didik deh dia nya. Apolagi kalu ngecek cok ngejut-ngejut aja.
Ciri khas menarik negeri iko, saat tedesak kereno idak pacak ngejawab persoalan, selalu melimpahkan dekek itik. Misalnyo, “Apakah anda tahu kalau Indonesia ini sekarang sudah maju. Pembangunan infrastruktur terus dilakukan? Apakah anda tidak lihat pembangunan khususnya di Bengkulu begitu pesat?”
Bukannyo enyo jawab tau atau idak, tapi enyo jawab, “Kecek kek itik kengkang. Pasti itik ngejawab, KONA”.  Pertanyaannyo, apokah itu sebuah jawaban?  Tentu itu sebuah jawaban. Tapi jawaban mendidik.
Didik dalam Bahaso Bengkulu berkonotasi bigal alias buyan. Mungkin kalu orang jekerta ngecekkan itu masuk dalam katogori orang ‘O ON’. Lantas apokah salah orang model itu kenyataannyo ado di dunio iko? Idak salah. Karena kenyataannya, ado orang didik belagak didik. Ado orang didik belagak pintar. Ado jugo orang pintar, tapi tabiatnyo mendidik-didik.
Dari cerito iko, ternyato Orang Calak  termasuk Ta’un, bagian awal dari karaktek orang cakmendidik-didik. Kalu disuruh berfikir cak-cak litak.  Tapi kalu disuruh begaya nomor wahid. Mirip dekek orang demam puyuh. Burung puyuh itu kalu demam, badannyo cak kremak-krumuk. Tapi pas belalang melinte,  liwat, dicotoknyo jugo. Ckladi namonyotu.
Wartawan tinggal di Bengkulu
The post Girik Cik: Cerito Didik di Negeri Mendidik appeared first on kupasbengkulu.com.