Girik Cik: Hanya Jauhari yang Kenal Manikam

By: Cik Ben
Kalu ado Generasi Negeri Bengkulu yang idak kenal dekek budayo lokalnyo sendiri, bisa jadi  enyo menganggap budayo daerahnyo idak padek. Idak kenai dihati. Enyo ciknan jadi orang lain. Itu hak azazi masing-masing. Agak segan kito ngecekkan kalau orang model itu merupaan pengkhianat terhadap primordialisme.
Ito paham, budayo suatu daerah dapat tergeser dan bahkan lengit dari hidup masyarakatnyo. Salah satu contohnyo, mecam mano Generasi Negeri Bengkulu kini  melakukan salam sapo dan salam sembah. Budayo nenek moyang ngajarkan, salam sapo lanang, ngangkek kedua tangan setinggi palak. Kalu ino cukup enggut dado ajo. Bukannyo salam  nempelkan keduatangan ditarok didado, mecam pendekar kalah belago.
Sekedar ngingekkan, budayo itu merupokan caro hidup nangbekembang di daerah kito dan diwariskan nenek moyang ke tiok-tiok generasi. Budayo ito merupokan jatidiri anak negeri.
Jadi kalu budayo itu ternyato idak tewariskan atau idak melengket dekek generasi ini, tentunyo ado nangsalah. Siapo nangsalah itu? Pemangku kekuasaan. Tobo-tobo ditunjuk dan tetunjuk jadi penguaso, lupo dekek budayo lokalnyo. Orang model itu padeknyo, dicabut tulah empedunyo dari jauh, atau kito ilangkan sebuah buah piulnyo. Kalu pacak pulo.
Kini Dunio la beembang bebas. Budayo banyak dilupokan dekek penduduk Provinsi Bengkulu iko. Jadi mecamano? Bakkato pepatah lamo, “Hanyo Jauhari Yang Kenal Manikam. Hanyo Anak Negeri Bengkulu lah yang tau dan peduli dekek budayonyo. Jadilah Anak Negeri Bengkulu raso Bengkulu. Tunjukan Ini Bengkulu ku. Bukan  Anak Negeri Bengkulu rasa ‘Nano Namo’.
Tadi dikecekan, ‘Hanya Jauhari yang Kenal Manikam’.  Hanyah tukang permato nangpaham soal permato. Hanya anak negeri Bengkulu sendirilah nangpaham soal budayo daerahnyo sendiri. Kareno budayo itu bekaitan dekek raso dan hargo diri sebagai anak negeri.
Wartawan tinggal di Bengkulu
The post Girik Cik: Hanya Jauhari yang Kenal Manikam appeared first on kupasbengkulu.com.