GIRIK CIK: Kepalo Negeri Kenai Girik

Bakkato pepatah, Makin Tinggi Batang, Makin Kencang Angin mengoyak”.  Batangtu idak bakal roboh, kalu sekedar angin senai-senai mengembus. Tapi kalu badai atau ditembak petus, aa….Itu nang membuek lito mati akal.
Batang tinggi tu Cik ibaratkan kepalo negeri. Tegak, segakkek lagaknyo la idak diragukan lagi. Sekali tunjuk lurus, mutasi pacak dibueknyo.  Lain dekek cakkito. Telunjuk lurus jugo, cuman kelingking  bekait.
Dearen sayo baco berita, ado kepalo negeri dikadukan kawan  ke kantor plisi pusat. Katonyo kepalo negeri itu diduga telibat  ngambik pitis idak sesuai aturan perundang-undangan.  Yang menjadi pertanyoan sayo, bukan alangkah berani kepalo negeri itu kalu iyo nian enyo berani korupsi. Tapi,  alangkah padeknyo orang nangmelaporkan itu.
Kalu ado kepalo negeri berani korupsi, apolagi di Negeri Bengkulu, itu idak  mungkin lagi orang tegelejek. Bahaso Jekertanyo mungkin, “Kagak ngejut-ngejutin lagi”.
Tapi sayo salut  dekek pengadu kepalo negeri itu. Tebayang dekek sayo, tentunyo orang itu merupokan orang bersih. Warga negeri nangbaik. Pancasilais nian pengadu tu. Artinyo,  bukan pengadu pengadak, makan cirik segerobak.
Pertanyaan yang krusial timbul adolah,  mengapo hal iko musti terjadi? Alangkah malunyo Anak Negeri Bengkulu, kalu hal iko idak terbukti? Alangkah menanggungnyo Sang Pengadu itu, kalu  dikadukan balik.
“Tapi hal iko sebenarnyo idak usah dibahas  Ndan.  Cuman duo konsekuensi jadi Kepalo Negeri  tu. Dalam politik dikatokan, kalu idak mengirik, enyo enyo nangkenai girik. Tapi kalu tekejut buruk ado nangmasuk penjaro, angap ajo itu temuan idup  makan nasi becentang”, kato  lanang  bebadan tegap, sedang  membaok senapang angin.
“Kalu mecamitu, ado duo jugo resiko untuk pengadung  nangmengirik kepalo negeri itu. Kalu idak enyo nangbederai,  angko 8 dekek 6 bakal ngetak keningnyo”,  jawab sayo agak ceme-ceme.
Wartawan tinggal di Kota Bengkulu 
The post GIRIK CIK: Kepalo Negeri Kenai Girik appeared first on kupasbengkulu.com.