Girik Cik: Mikir Bentuk kek Sifat Idup

Dalam idup ado bentuk dan banyak sifatnyo.  Meleset kito, kalu idup idak bebentuk, idak besifat pulo. Jadi,  kereno  itulah orang cokngatokan, “Banyak ragam dan riaknyo idup iko”.
 Kato kunci idupko kato tuan guru, bebanyaklah sabar, jujur dekek ikhlas. Jangan pulo kito ngatokan sabar itu kini la mati. Jangan dan idak buli cemitu. Sabar tetap idup (Cuman…Mungkin kini enyolah pindah di Plobai situ).
 Temuan idup itu salah satu sifat idup.  Kalu la kito pahami apo nangkito temui dalam idup itu, baru namonyo kito tau bentuk idup itu. Cik endak ngatokan, kalau hakekat idup itu memang kerre dan sifatnyo cenderung liar.
 Dalam idup, cubo kito liek sifat  masyarakat di dekek kito.  Ado padek, ado serupo padek.  Ado meredeng, ado jugo serupo meredeng. Ado pintar, ado jugo serupo pintar. Cemitu sebaliknyo.
 Jadi intinyo,  setiok bentuk punyo sifat. Sifatlah nangmembuek pekau idup iko, bukan bentuk.  Bentuk cuman tecancang tegak dan diam. Sifatlah nangmemainkan perannyo.
 Pertanyaannyo kini, apo maksud kajian ringan di ate tu? Maksudnyo Cik endak ngatokan, eloklah setiok lenggaktu disesuaikan dekek lenggok. Kalu idaktu,  orang pasti tegelak nenggok bejalan.  Maso kito melaju jalan pakai lenggok terus? Entah kalu kito la idak ngijonyo lagi dekek kecek-an orang banyak! Itu lain pulo ceritonyo.  
 “Ah….Kalo gua mah kagak penting itu semua broo. Uang, popularitas ama job. Lakukan aja apa yang mau kita lakukan. Apa yang elu omongintu kagak ngepek ama gua. Bokis itu semue”, tegur seseorang  bebaso Jekerta. 
 Dalam ati ngatokan, “Ngepek? Ceredek kalee!”   Tapi itu teserah orangtu. Hormati pendapat enyo. “Mungkin pendapat orangtu benar. Pendapat kito jugo mungkin idak salah”.
*  Wartawan tinggal di Bengkulu
The post Girik Cik: Mikir Bentuk kek Sifat Idup appeared first on kupasbengkulu.com.