Girik Cik: Sempang Limo Fatmawati

By: Cik Ben
Bulan Agustus 2019 luso,  monumen Ibu Negara RI pertamo, Fatmawati bakal  tepampang di Sempang Limo Ratu Samban. Pemerintah Provinsi endak meletakkan patung mendiang Ibu Fatmawati disitu.  Raso bangga tentu sebagai putra daerah.  Apolagi infonyo, keluargo Inga Mega apresiasi soal itu.
Alasan masuk akalnyo, kereno Sempang Limo bedekek-an dekek rumah gaeknyo Ibu Fatmawati. Monunumen itu kelak akan menjadi salah satu aikon Bengkulu. Jadi idak ado alasan, kalu ado pertanyoan,  ngapo monumen Ibu Fat itu  idak ditarok ajo di tempek lain. Apolagi misalnyo ado pertanyoan,  kan di rumah gaeknyo di Penurunan sudah. Kan di Bandara Fatmawati sudah. Kan di provinsi lain monumen itu juga sudah ado.
Pertanyoannyo adolah, ngapo idak dibangun monumen perjuangan Ratu Samban Ajo? Tentang kisah saat  pahlawan rakyat Negeri Bengkulu iko, waktu enyo  melawan titah koloni Belanda.  Dengan mecamitu, namo Sempang Limo Ratu Samban sesuai dekek monumen nangado.
Segelintir masyarakat mungkin akan ngatokan, “Ndak mati kianlah. Ndak teganti apo namo Sempang Limo Ratu Samban itu kelak, nangpenting Provinsi Bengkulu dapek namo  serto berkemajuan”.
La benar jugo. Mungkin apo pentingnyo namo Ratu Samban telengket di namo Sempang Limo Kota Bengkulu itu. Masalahnyo dimano? Masalahnyo adolah, kekuatiran segelintir masyarakat,   namo pahlawan rakyat Negeri Bengkulu iko, akan lengit dari benak masyarakat. Ratu Samban kelak cuman dikenal dekek masyarakat Bintunan ajo,  karena disitulah makamnya.
Mungkin namo tetapnyo masih  Sempang limo Ratu Samban idak berubah. Tapikan seperti kebiasaan masyarakat Bengkulu. Sifat dapek berubah menjadi bentuk. Lelamo tentunya akan berubah sebutan dan menghilangkan kenangan.
Sempang Limo Ratu Samban akan  terucap akhiurnyo Sempang Limo Fatmawati. Kereno, mecamitulah kebiasaan orang-orang di Bengkulu. Cuman ado usulan dikit dekek pemegang kebijakan. Kalu pacak endak membangun itu, jangan menghancurkan. Maro berentilah model itu.
Sempang dekek Danau Dendam Tak Sudah, masih ado sempang nengkosong monumen. Eloknyo bangun pulo monumen Barong Landong, sebagai lambang budaya lokal.  Termasuk namo jalan, eloknyo pakai namo pejuang atau tokoh-tokoh lokal maso lampau. Idak terkultus pado orang tertentu ajo. Politis apo?
Wartawan tinggal di Bengkulu kota  
The post Girik Cik: Sempang Limo Fatmawati appeared first on kupasbengkulu.com.